BLOG DUKE AMIENE REV

Jumaat, Januari 25, 2008

Sajak Sang Suami Kepada Isterinya

Sajak Daripada Amiene Rev untuk bakal isterinya yang tercinta:

CINTA: Kenapa Aku memilih Dia?
Penulis: Amiene Rev
Hakcipta Terpelihara (C) Amiene Rev 2008



Kerana dia manusia biasa, seperti aku,
yang tidak dapat lari daripada kesilapan
dan sentiasa mahu memperbaiki diri,
menjadi lebih baik dari hari semalam
yang tidak sempurna.

Kerana dia manusia biasa, seperti aku,
yang sentiasa mahu menyumbangkan sesuatu
agar cinta kita terus jujur
dengan kebahagiaan hidup
yang tidak dicemari materialis.

Kerana dia manusia biasa,
seperti aku,
yang sentiasa tidak lengkap ilmu pengetahuannya,
dan dengan ini sentiasa
mencari panduan dan tunjuk ajar,
agar hidup kelak lebih mudah untuk dikenangi.

Kerana dia manusia biasa,
seperti aku,
yang sentiasa saling mempercayai,
saling memenuhi dan menyokong aku
ketika aku sedang berduka,
ketika aku sedang getir
menghadapi cabaran hidup,
tidak berputus asa.

Kerana dia manusia biasa, seperti aku...
maka aku memilih dia,
menjadi gadis dunia dan akhiratku.
Lalu tanpa rasa kesal atau malu,
kulaungkan kata-kata ini kepada dunia,
betapa aku tidak menyesal memilihnya.

Kita cuma manusia biasa,
tetapi cinta kita, cinta abadi.
Biar terputus hayat di dunia,
akhirat nanti kau akan kembali
mencium tanganku,
dan aku pasti mencium dahimu,
sebagai isteri pertama dan terakhir...

Yang benar,
Amiene Rev (untuk bakal isterinya)

Isnin, Januari 21, 2008

Surat Untuk Adik Adiputra - 21 Januari 2008

Assalamualaikum Adik Adiputra,

Semoga sentiasa mendapat perlindungan dan petunjuk daripada Yang Maha Esa. Baru-baru ini wajah Adik tersiar di dalam surat khabar, berkaitan dengan membantu kes kehilangan Sharlinie. Kebolehan Adik dimanfaatkan lagi. Moga-moga Adik Sharlinie dapat ditemui lagi. Pemergian Adik Nurin begitu menyakitkan hati, apabila kita semua telah cuba membantu agar dia ditemui. Dalam keadaan berharap dan pada masa yang sama pasrah, sebagai orang yang jauh, yang tidak mengenali ahli keluarga Adik Sharlinie, kita cuma mampu menghulurkan bantuan, sekadar yang mampu.

Menerusi surat ini, ingin ditanya kepada Adik Adiputra, bagaimana status pembelajaran Matematik adik sekarang ini? Seluruh umat Manusia bangga dengan kewujudan adik, tetapi adakah Adik sudah memanfaatkan kebolehan Adik dalam bidang Logik dan Matematik dengan sepenuhnya?

Pernahkah Adik mempelajari subjek-subjek seperti ini Kalkulus, Aljabar Linear, Persamaan Terbitan, Statistik, Teori Set dan Mantik, Analisis Nyata, Kalkulus Vektor, Geometri Bukan Euklid, Pembolehubah Kompleks, Analisis Berangka, Matematik Diskret, Penyelidikan Operasi, Pentadbiran Statistik, Rekabentuk dan Analisis Ujikaji, Pensampelan dan Kawalan Mutu, Sejarah dan Falsafah Matematik, Aljabar Moden, Perisian Matematik, Persamaan Terbitan Separa, Kalkulus Ubahan, Mekanik, Kawalan Optimum, Pengoptimuman, Teori Kata Putus, Simulasi Sistem Diskrit, Siri Masa, Sistem Kepintaran, Pengaturcaraan C dan lain-lain subjek?

Masih terlalu banyak cabang dan subjek Matematik yang boleh Adik pelajari pada masa ini. Adalah satu kerugian buat warga Malaysia, apabila aset negara seperti Adik tidak didedahkan dengan ilmu-ilmu Matematik yang disebutkan di atas.

Adik Adiputra, barangkali adalah Fredrİch Gauss Malaysia yang dapat memberi inspirasi terhadap pelajar-pelajar jurusan Matematik di seluruh Malaysia. Mungkin, Insya-Allah Adik Adiputra suatu ketika nanti akan temui kaedah-kaedah belajar dan mengajar Matematik yang lebih mudah untuk diterapkan di sekolah-sekolah. Ini suatu khazanah berharga dalam bidang pembelajaran Matematik suatu masa nanti. Satu kata-kata Adik Adiputra yang sangat-sangat menarik lebih kurang seperti berikut:

"Cikgu ajar Matematik cara susah, saya belajar cara mudah." - Adiputra

Kenapa, masihkah tidak ada seseorang pun menangkap sesuatu daripada kata-kata Adik ini? Teruskan. Amat rugi sekiranya Adik belum lagi diberi peluang mempelajari subjek-subjek Matematik peringkat universiti dari sekarang.

Semoga kejayaan mengiringi Adik, dan semoga kejayaan Adik ini akan memberi manfaat yang besar untuk manusia dan alam ini. Salam hormat,


Yang benar,
Amiene Rev

Ahad, Januari 20, 2008

Gadis Jepun Yang Aneh

NOTA: Saya sedang berlatih Berbahasa Inggeris, oleh itu entri kali ini mengandungi rojak asing.

Ketika itu, aku sedang menjamu makan tengah hari di sebuah kafe di universiti. Suasana seperti biasa, bising dan agak bingit dengan dialog pelajar warga asing yang suka memenuhi ruang tersebut.

Seorang gadis Jepun tiba-tiba duduk di hadapanku. Aku melihat dia menggunakan bekas polisterin. Kenapa dia tidak menggunakan cawan? Ini boleh mendatangkan rasa pelik, fikirku. Lalu bermulalah latihan Berbahasa Inggerisku.

Sawadee... kap. Your face look blur.

Yes? I really mean it. You are a blur, but it is okay since you're quite pretty and tall. I can imagine you as Angelina Jolie.

I wonder why, you're using polystyrene while you're not order and take away your meal?

Kemudian gadis Jepun itu meneguk sebotol air minum dar sebuah bekas plastik yang kalis bakteria. Kemudian, dia mencapai seketul sayap ayam panggang dengan tangan dan mengunyahnya dengan lahapnya. Dia menghabiskan sepasang sayap ayam panggang dengan begitu cepat! Dia tidak menggunakan garfu dan sudu yang diambilnya sebelum ini. Sekali lagi, ini boleh mendatangkan rasa pelik.

Err, Miss. Can I ask you something? I think, you're really unique. You took a polystyrene but you didn't take away. You took the spoon but you use your hand to eat those wings.

You must be an alien, or is it somehow a way of showing rebel? Yea, youngster always rebels.

Do you know? When you burn the polystyrene, it is not good for our environment. For our ozone layers. I use the banana leaf only, and it some how can be easily absorbed to the ground when I burn it. It is an organic, not synthetic.

Aku terus menghabiskan juadah di hadapanku. Sebungkus nasi lemak daun pisang, dan kuih-kuih kenit. Dan, aku tidak tahu apakah yang akan berlaku sekiranya aku betul-betul mengucapkan segala perkataan yang aku taip di atas kepada gadis Jepun itu.

Maka tamat sudah sesi berlatih berkomunikasi dalam Bahasa Inggeris untuk hari itu.

Isnin, Januari 07, 2008

Rahsia Misteri 3


Ayah saya seorang yang kedekut, ujar seorang anak kecil menerusi e-melnya. Jika saya ada satu ringgit dan bila saya meminta satu ringgit dengan ayah saya, sepatutnya saya mendapat dua tetapi saya tetap mendapat satu ringgit.

Oleh itu, sebab itu apabila soalan yang sama keluar di dalam ujian, saya jawab satu ringgit tambah satu ringgit akan menghasilkan satu ringgit juga.

Salahkah saya?

Pengirim: ABC

Ahad, Januari 06, 2008

Rahsia Misteri 2


Seorang guru mengatakan kepada saya, sekiranya saya tidak menaiki bas ke sekolah, saya pasti akan dapat satu ringgit sehari. Oleh itu apabila bas datang menjemput saya, saya kata hari ini saya tidak mahu naik bas itu. Maaf ya, pak cik.

Tetapi saya rasa saya lebih bijak. Saya lalu di sebelah teksi dan menunggu teksi itu bertanya sama ada saya mahu naik teksi atau tidak. Lama juga saya menunggu. Suatu hari baru ada seorang teksi bertanya.

“Anak ni selalu nampak menunggu di sini. Anak ni menunggu siapa?”

“Maaf pak cik, saya tidak mahu naik teksi pak cik.” Lalu selepas menjawab demikian saya pun tersenyum. Saya ingat saya akan dapat lima ringgit.

Kemudian apabila saya melihat dompet. Masih tetap seringgit. Agaknya, sebab saya telah mengecewakan pak cik tersebut. Oleh itu saya telah menerima balasannya.

Sekarang baru saya tahu kenapa di dunia ini, kita tidak boleh bersikap tamak. Orang tamak selalu rugi. Saya rugi sebab setiap hari pun saya menunggu teksi tanpa menaikinya. Masa saya banyak terbuang.

Sabtu, Januari 05, 2008

Rahsia Misteri 1 - Seluar Dalam dan Adiwira

Semasa di sekolah tadika, ramai orang ketawakan saya kerana saya memakai seluar dalam di luar. Mereka tidak tahu, saya berbuat demikian kerana saya yakin, suatu hari nanti, saya pasti akan memiliki kuasa luar biasa seperti Superman atau Batman.

Apabila saya berjaya menyelamatkan mereka dengan kuasa luar biasa nanti, barulah mereka akan tersedar kesilapan mereka mengetawakan saya. Saya ini bukannya pendendam, sebab untuk menjadi seorang wira, saya mesti suka menolong orang.

Sekarang ini saya semakin yakin kuasa saya semakin meningkat. Ramai orang tidak tahu saya boleh memukau seekor kucing dengan hanya menunjukkan jari saya kepadanya.

Pengirim: XYZ (bukan nama sebenar)

Jumaat, Januari 04, 2008

Jibunsyi Peribadi Terhebat

Seorang sahabat saya yang hidupnya sangat menderita tiba-tiba menghubungi saya sekejap tadi. Dia memberitahu saya, dia sudah bersedia untuk membungkus kemas-kemas kisah hidupnya yang sebelum ini dianggap sebagai memalukan, sejarah kegelapan yang penuh dendam, derita, kebencian dan dosa, sehingga menjadi sebuah novel.

Saya doakan agar novelnya ini akan menjadi satu karya sastera legenda yang kekal sehingga berabad-abad lamanya. Sudah lama benar dia menderita, nampaknya sekarang dia sudah bangkit semula. Saya sempat menjenguk blognya sebentar tadi, dan nampaknya sejak akhir-akhir ini dia sudah kembali rajin menulis.

Saya pula, kemungkinan akan berhenti menulis di blog selepas bulan Februari 2008. Jika saya menulis pun, barangkali dalam Bahasa Inggeris, kerana semester ini saya perlu mengambil satu subjek khusus. Besar harapan saya sekiranya lulus subjek ini, maka saya akan mempunyai masa depan yang cerah pada kemudian hari.

Hasrat untuk berangkat ke Eropah, menjejak sejarah silam, akan dapat dipenuhi. Kemungkinan, saya akan terus menetap di sana. Ketika itu, saya pasti akan merindui Malaysia.

Darah yang mengalir dalam badan saya, lebih banyak Melayunya berbanding darah orang di sana. Sedangkan, di Safa dan Marwah, bermulanya kisah manusia yang pertama di muka bumi, sebelum kedua-duanya ditemukan di Jabal Rahmah.

Bagi setiap orang, tidak ada yang lebih hebat selain kisah hidup peribadi. Kisah hidup yang romantis lagi menyayat hati. Menghibakan hati apabila mengingatinya, membangkitkan kesedaran, mempersoalkan takdir dan kemudian menyesali akan kesilapan lalu.

Semoga berjaya, sahabatku.

Dan telah aku kenali siapa dirimu, sejak bertahun-tahun dahulu. Ketika itu, duka sering mengiringimu. Dengan iringan perkataan 'nakama', menghidupkan ruang hati yang sepi, supaya kembali mengingati, jalan-jalan silam yang pernah kau lalui. Pasti, dengan tegas dan garang, kau hadapi semua pengalaman silam itu, demi mencari satu jawapan. Dan dengan jawapan itu, dunia yang kelihatan gelap itu, tiba-tiba disinari nur kesyukuran.

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah...

Khamis, Januari 03, 2008

Tips Menghadapi Penulis Sombong - Antara Racun Pembunuh Dan Penawar Mustajab

Dalam dunia ini, manusia yang popular selalu akan dimangsai media dan orang awam. Sudah terbukti, manusia secara kebiasaannya akan cuba untuk mendekati manusia-manusia yang popular. Pembawaannya, perwatakannya dan kata-katanya pasti menjadi tumpuan.

Saya belum popular dalam dunia penulisan. Pernah juga suatu ketika dahulu apabila karya-karya saya disiarkan di dalam majalah, datang kawan-kawan saya yang mahu menumpang populariti tersebut. Kenapa tak letak nama kursus kita sekali? Kenapa tak letak nama saya sekali? Perbuatan jelik ini saya 'terima' dengan senyuman pahit. Nampaknya mereka berkawan dengan saya, cuma kerana populariti saya. Mereka menumpang, tetapi tidak mahu berusaha.

Bagi saya, sekiranya saya mendekati seseorang yang popular atau berjaya, adalah kerana saya ingin menuntut ilmu daripadanya. Hubungan ini antara seorang yang ingin belajar dengan seorang yang telah berjaya atau berpengalaman. Saya tidak suka berkawan dengan seseorang itu kerana dia popular. Saya berkawan dengan seseorang itu kerana ada ilmu yang boleh dipelajari.

Begitu juga, saya lebih suka apabila manusia mendekati saya sebagai manusia yang serba kekurangan, seorang manusia biasa, dan bukan seorang penulis. Saya benci apabila orang berkata, "Amiene tu seorang penyajak, dia kawan saya." Sedangkan dia tidak pernah menyokong atau meminati apa-apa perkara berkaitan dengan bidang penulisan. Orang luar yang cuma menumpang populariti seseorang. Tidak cukup dengan itu, dia lontarkan pula puji-pujian, padahal kalau minta dia sebutkan apa-apa karya yang pernah saya tulis, dia tidak pernah ambil tahu. Sikap seperti ini sungguh menjijikkan.

Saya cukup benci dengan puji-pujian. Dahulu saya cukup marah apabila orang memuji saya dan kebiasaannya saya akan memarahi orang yang memuji saya. Kemudian, saya perlahan-lahan berfikir secara rasional, kenapa perlu marah apabila ada orang memuji saya. Barangkali mereka benar-benar terhibur dengan sajak-sajak saya. Barangkali dia betul-betul suka dengan cerpen-cerpen saya. Barangkali dia benar-benar kagum dengan hasil lukisan tangan dan seni digital saya. Barangkali dia benar-benar tidak dapat untuk menyaingi kepantasan dan kehebatan saya dalam arena sukan.

Dalam kamus hidup saya tidak pernah ada perkataan sempurna. Setiap masa saya mengejar kesempurnaan yang tidak pernah wujud bagi manusia seperti saya. Oleh itu yang paling saya suka ialah pendapat orang ramai, pendapat yang boleh membantu untuk meningkatkan lagi kebolehan saya.

Bagi saya kritikan tanpa tunjuk ajar adalah sampah. Jika tahu mengkritik, maka mesti tahu mencari sebabnya. Kritikan mesti disertakan dengan sebab-sebab dan cara-cara penyelesaian atau sekurang-kurangnya cadangan yang relevan. Saya menghindari perbuatan borak di internet sebab saya rasakan itu tidak berguna. Namun apabila berborak saya lebih suka bercakap mengenai perkara-perkara yang bermakna. Ada masalah dan penyelesaian. Kaunseling. Selain dari itu, jika ada orang mengajak saya bercakap sesuatu yang tidak bermakna, saya lebih suka menggunakan Bahasa Inggeris. Tujuan saya, adalah untuk meningkatkan kemahiran dalam Bahasa Inggeris. Berkomunikasi untuk kaunseling, berkomunkasi untuk penyelesaian masalah, berkomunikasi untuk mengambil berat, berkomunikasi untuk meningkatkan kemahiran, berkomunikasi untuk belajar dan sebagainya.

Jika ada sesiapa yang pernah berkenalan dengan saya di ruang internet, pasti akan melalui salah satu jenis komunikasi di atas. Selalunya dengan golongan yang lebih muda, saya akan menggunakan pendekatan berkomunikasi untuk mengambil berat. Sesuatu yang merisaukan saya mengenai mereka, seperti masalah pembelajaran, masalah cita-cita, masalah peribadi dan sebagainya. Pernah satu ketika saya terlibat dalam sesi diskusi masalah peribadi untuk tiga orang remaja, pada masa yang hampir serentak. Dua daripada mereka menghubungi saya secara peribadi dan seorang lagi pula melontarkan pertanyaan secara umum dan mahukan jawapan daripada sesiapa yang boleh membantu. Kerana tertarik dengan masalah yang diutarakannya, maka saya menghubunginya. Hasilnya, ketiga-tiga orang itu berjaya melalui perbincangan yang menarik. Inilah cara saya berkomunikasi. Saya tidak suka perkara bercakap perkara yang sia-sia. Jika ada masalah, luahan perasaan dan sebagainya, selalunya saya akan mendengar dan berbincang dengan mereka. Saya tidak memberikan penyelesaian, saya biar orang yang bermasalah itu memutuskan keputusannya.

Pendirian saya, setiap keputusan hanya boleh dibuat apabila ada fakta, pengalaman dan pengetahuan yang relevan. Saya cuma memberikan panduan yang saya ketahui, saya pelajari sepanjang hidup saya yang lalu, dan merekalah yang memutuskan, jalan mana yang mereka hendak ikuti. Terlalu banyak rahsia yang telah saya simpan setakat ini. Saya bersyukur kerana Tuhan memberi peluang kepada saya untuk menghadapi masalah seperti ini.

Dengan tujuan yang sama, saya menghubungi penulis-penulis dan pengkarya di alam maya. Matlamat saya untuk menimba ilmu. Saya jenis mudah mesra walaupun secara penglihatan kasarnya, orang akan menganggap saya sebagai seorang yang pendiam atau dingin. Saya jenis yang sukar menunjukkan kemesraan tetapi tidak ramai yang dapat menjangka dalam keadaan seperti itu saya sering mengambil berat hal-hal persekitaran saya, kawan-kawan saya. Mereka juga barangkali tidak tahu saya melakukan sesuatu untuk mereka dalam diam-diam. Ini tabiat saya. Mungkin kerana sikap ini jugalah saya dapati ramai orang mudah terpikat dengan saya. Mereka selalu berkata saya ini bagaikan adik, bagaikan abang, bagaikan anak mereka. Dan tanpa disedari wujud hubungan kekeluargaan yang tidak sah. Apabila saya terpaksa meninggalkan mereka, mereka akan berlinangan air mata. Saya sukar untuk menunjukkan perasaan sebenar saya. Saya selalu rasa saya berlaku zalim kerana tidak menunjukkan rasa sayang saya kepada mereka, namun saya bagai tidak percaya apabila mendapati perasaan itu sampai kepada mereka. Benarlah, persahabatan atau kasih sayang itu tidak boleh dilihat dengan mata kasar tetapi boleh dirasai. Saya memanggilnya sebagai
inner friendship.

Inilah yang selalu kawan-kawan saya katakan pada diri saya. Seorang yang tidak suka dikenali, tetapi cuma mahu namanya sahaja dikenali. Seseorang yang tidak suka menonjolkan diri, tetapi cuma mahu suaranya, pendapatnya sahaja didengari. Inilah saya, Amiene Rev.

Pun begitu, apabila mereka mahu bersahabat dengan saya, maka bersahabatlah dengan ikhlas. Bersahabat kerana saya adalah diri saya. Bukan kerana populariti saya. Saya tidak pernah suka memegang apa-apa jawatan penting yang menunjukkan kuasa dan kemegahan. Namun kadangkala saya terpaksa kerana tidak ada jalan lain untuk menjayakan sesuatu perkara. Apabila orang mahu mencalonkan saya sebagai Yang Berhormat di kampus, saya menolak biarpun ramai yang berpandangan bahawa saya mudah mendapat sokongan daripada pelajar berbangsa Cina dan India di kampus. Pun begitu, saya tetap tidak suka berpolitik. Saya melibatkan diri dalam organisasi kerana ada matlamat yang saya perlu capai. Matlamat yang akan memudahkan orang ramai, menjaga kebajikan orang awam dan orang susah. Itu sahaja. Saya tidak senang melihat kesusahan orang lain. Hati saya sentiasa bertanya, kenapa orang susah dibiarkan susah, dan orang senang dan popular kebanyakannya menyombongkan diri?

Ramai yang tersalah anggap saya ini seorang wakil pelajar apabila membuat sesuatu perkara yang sangat besar. Tidak, saya bukan wakil pelajar. Saya cuma menyumbang kebolehan terpendam saya supaya dapat membantu orang ramai kerana saya lihat tidak ada seorang pun wakil pelajar yang berbuat demikian. Saya juga tidak sangka populariti saya mengatasi wakil-wakil pelajar yang rasmi. Saya bukannya mahu bersaing dengan mereka, saya cuma Amiene Rev yang melakukan perkara yang saya rasakan benar dan patut dilakukan. Alhamdulillah, segala-galanya berhasil. Ada sesuatu yang dapat saya pelajari.

Kadangkala saya kecewa dengan sikap sesetengah penulis yang dahulunya berbudi bahasa, kini sudah pandai menggunakan kata-kata kesat. Kalau dulu dia selalu menjenguk-jenguk ke blog untuk bertegur sapa, kini dia sudah mula menyombongkan diri. Bak kata, sudah popular, sudah kaya dengan royalti, maka segala masalah orang lain dianggap remeh-temeh. Leceh. Dahulu, bukan main dengan sokongan moralnya, dengan kata-kata semangatnya, dengan merendah dirinya. Sekarang ada yang berani dengan lontaran menghina, kata-kata keras dan sindiran.

Dunia begitu mudah berubah bukan? Atau, manusiakah yang berubah? Atau ketika itu dia sedang datang bulan? Jika wanita, itu boleh mendatangkan rasa logik, tetapi jika lelaki apa pula ceritanya?

Adakah saya juga begitu apabila sudah benar-benar popular nanti? Dalam hati saya ketika ini cuma ada beberapa orang yang saya sanjung. Kak Aina Emir, Puan Ainon, Bibi AminBakish, En. Martias dan lain-lain yang dikenali menerusi internet, juga beberapa orang lagi yang sahabat yang pernah saya temui di dunia nyata. Pelbagai bangsa dan agama. Apabila saya menyatakan hasrat untuk meningkatkan kemahiran Berbahasa Inggeris, dia dengan sukarela datang menawarkan diri untuk membantu saya. Ada juga kawan yang setiap tahun tidak lupa bertanya khabar dan memberi semangat terhadap diri saya. Alhamdulillah, dunia ini memang tidak sunyi dengan kata-kata mereka.

Kata-kata semangat, dan kritikan membina (tunjur ajar). Dua perkara inilah yang saya perlukan dalam hidup saya. Bukan puji-pujian yang memabukkan, seperti racun yang berbisa. Bukan juga kritikan atau kutukan yang tidak berguna seperti sampah.

Terima kasih kepada rakan-rakan yang setia membantu. Kadang-kadang kita lemah dan tidak ada sesiapa tahu masalah kita. Kalau kita berdiam diri, maka kita akan sentiasa rasa kita akan dalam kesunyian, maka kita perlu mencari teman-teman yang dapat memberi tunjuk ajar dan panduan supaya kita tahu dalam dunia ini akan sentiasa ada orang yang menyayangi kita, memberi perhatian kepada diri kita dan dapat membimbing kita.

Jangan mudah berkata, dalam dunia ini tidak ada sesiapa pun yang mahu mengambil tahu hal aku. Jika kita tidak luahkan kesunyian kita, masalah kita kepada sesiapa, maka bagaimana kita begitu mudah mengesahkan bahawa di dunia ini, kita cuma bertemankan kesunyian?

Orang tidak akan tahu kita ada masalah jika kita tidak memberitahu mereka. Kebanyakan orang menunggu sehingga masalah itu meletup (memberontak dan sebagainya), baru hendak mencari penawar. Ini tindakan silap. Jika kita bermasalah, maka carilah orang yang boleh dipercayai untuk membantu.

Begitu juga dengan tekanan. Menulis blog dianggap sebagai suatu terapi. Kita menulis blog, dan melihat orang ramai mengunjungi blog kita, memberi kata-kata semangat kepada kita. Pun begitu, bagaimana pula dengan blog yang penuh dengan luahan emosi tetapi tidak ada satu pun komen kata-kata semangat yang tersangkut? Aduhai, saudara-saudaraku, berusaha itu satu perbuatan yang mulia. Ada usaha yang mudah, ada pula yang perlu mengharungi pelbagai rintangan. Ada orang yang rezekinya mudah, ada pula orang yang rezekinya susah.

Ada orang yang jalan hidupnya mudah. Dia bebas mengatur hidupnya sendiri tanpa ada paksaan atau terikat dengan orang lain. Ada orang yang ibu bapanya bertimbang rasa, ada pula yang ibu bapanya mengongkong, dan lebih teruk, mendera. Ada orang yang dapat apa yang mudah dia mahukan, ada pula yang susah benar hendak memperolehi apa yang dia suka. Faktor-faktor inilah yang menyebabkan hidup manusia sentiasa unik. Apabila seseorang yang popular atau telah berjaya itu melupakan faktor-faktor ini, maka lahirlah perkataan sombong yang mencacatkan personaliti dirinya. Jangan ingat orang yang yang kaya itu sentiasa bahagia, dan jangan pula ingat orang yang tidak ada kelulusan universiti itu bernasib malang. Kadangkala yang sedang belajar di universiti itu lebih menderita. Kadangkala yang lebih miskin itu pula yang lebih bahagia. Dunia ini aneh?

Semoga rakan-rakan yang bermasalah, apabila membaca teks ini, ketahuilah, anda tidak kesunyian.

Saya Amiene Rev,
juga bergelar Savage Wind (Badai Liar),
akan sentiasa membisikkan kata-kata semangat kepada anda.
Ketika anda kesunyian,
ketika anda di dalam kesedihan,
maka dengarlah suara angin,
rasailah sentuhan badai...
saya sentiasa mendengar suara kesunyianmu.
Dan anda tidak sunyi.
Teruskan perjuanganmu...
dan lihatlah di langit,
maka anda akan merasai,
ada Sesuatu Yang Sangat Berkuasa,
sedang memerhatikan diri anda dengan penuh kasih sayang,
penuh pengampunan...

Itulah Dia...
Tuhan anda, dan Tuhan saya...

Rabu, Januari 02, 2008

Practice English For MUET: If Life Is Just Like

I should start practising English for MUET.

If life by Amiene Rec (C) 2007

If life is just like bread, then love is something we should spread on it.
If life is just like hell, then demon is something related to it.
If life is just like heaven, then we, as a human is something acting in it.

If life is just toy, then we who decide it fate.
If life is just like an insect, then we either take the honey or find a rose for it.

If life is just like milk, then drink it, and grow up, be a man.
If life is just like venom, then our spirit is the vaccine.

If like is just like bone, we break it but it will always heal.
If just is just like spirit, we ruin it, and we die.

I do not know if my English is correct or not.
I will make use of my blog to train myself.

"Sekiranya kamu berikan racun atau bisa kepadaku,
maka jangan lupa berikan penawarnya sekali." - Amiene Rev

"If you send me poison and venom, do not forget to bring me the cure" - Amiene Rev