BLOG DUKE AMIENE REV

Isnin, Disember 01, 2014

Sajak Amiene Rev: Kesunyian adalah temanku yang paling rapat 2

Kesunyian adalah temanku yang paling rapat 2
Hakcipta Terpelihara (C) Amiene Rev
1 Disember 2014

Aku tidak peduli
aku ini kelikir di pinggiran
Aku tidak peduli
aku ini debu di buangan
Aku tidak peduli
aku ini kuman persinggahan
Aku langsung tidak peduli
bila aku tidak dipedulikan
kerana aku tinggal di langit tinggi
seorang diri memandang ke tanah sempadan
melihat segala hamba berurusan niaga
dosa dan pahala
Bingkai awan mendaulatkan bulan
senja mengundang keemasan
malam menampilkan kerlipan bintang
di situ aku berdoa
mencari jalan bahagia
meratapi dosa-dosa lama
menginginkan keberkatan pahala
Lama aku termenung
mengingatkan Kau di mana-mana
tidak terlihat dari mata kuyuku
cuma perasaan mendalam di hati
aku ingin beritahu-Mu
kesunyian itu menjadi hartaku
yang entah patut kusyukuri
atau tidak.
Berkati aku dengan rahmat-Mu
aku cuma hamba-Mu
Wahai Yang Maha Perkasa

Sajak Amiene Rev - Kesunyian Adalah Temanku Yang Paling Rapat

"Kesunyian adalah temanku yang paling rapat," 
Hakcipta Terpelihara (C) Amiene Rev 
1 Disember 2014

Saat ini, tidak ada teman nyata untuk berbicara.
Adakah ini dipanggil kesunyian?
Sensitiviti seorang jurnalis, bisa membunuh! 
Aku seorang diri ini, terpinggir di jalan sepi.
Tidak ada ribut, tidak ada debu atau embun yang sejuk.
Namun, aku tetap terasa disapa kedinginan, dalam makna tersendiri.
Saat ini tidak ada lagi teman buat berbicara.
Kesunyian adalah temanku yang paling rapat.
Tanah Selatan ini, selalu saja meninggalkan kesayuan.
Di mana teman-temanmu?
Di mana suara-suara tawa itu?
Di mana sendu-sendu tangisan itu?
Aku menemani diriku, tanpa sepasang sayap buat menyelimuti diri, memanaskan diri dari dingin sunyi itu.
Kedengaran suara anak-anak kecil bergurau senda.
Dan jeritan ibu memanggil pulang.
Padang rumput menghijau, dan sebiji bola biru, terbiar begitu.
Lalu badai pun menyambar, memutuskan simpulan.
Lalang-lalang terbiar memanjang.
Ranting-ranting reput kepatahan.
Daun-daun kering, rapuh, hancur dilanggar taufan.
Jiwa pun bergelora, memberontak.
Api mula marak membara.
Jantung merebut darah.
Paru menghembuskan nafas.
Roma memercikkan peluh.
Urat menggetarkan jasad.
Lalu bangkit azam baru.
Lalu retak tembok itu.
Lalu kutendang pintu itu.
Lalu kurempuh pagar waja, mara, terus mara!
Langkahku laju, menuntut kemeriahan,
mengatur damai itu,
menguliti kesedihan
yang terukir oleh kesunyian.

Sabtu, November 01, 2014

Ulasan Filem - Dendam Orang Mati - Movie Review


Hari ini aku tergerak hati menonton filem Dendam Orang Mati terbitan KRU Production dan diarahkan oleh Jason Chong. Tiga watak utama dalam filem ini adalah Lisa Surihani selaku Lena, Fizz Fairuz selaku Shahrul dan Miera Leyana selaku Min. 

SINOPSIS FILEM DENDAM ORANG MATI
Filem psiko-thriller untuk tontonan P13 ini mengisahkan tentang Lena yang telah tersedar dari koma selepas peristiwa kematian anaknya, Afiq. Lena hilang ingatan. Lena kemudiannya dibawa oleh suaminya, Shahrul pulang ke rumahnya. Rumah itu sangat kotor, sunyi dan menyeramkan. Shahrul berat sebelah dan lebih mengutamakan isteri pertamanya, Min, kerana menganggap Lena sakit mental. Min banyak kali menghasut Shahrul supaya mengabaikan Lena. Pertemuan Lena dengan pengasuh anaknya, dan pemandu peribadi kereta keluarganya, Zali menyebabkan Lena teringat semula kewujudan anaknya, Afiq, yang kini telah meninggal dunia. Dengan bantuan Zali, Lena mula menyedari dirinya dianiayai oleh orang yang cuba merampas harta keluarganya.

ULASAN FILEM DENDAM ORANG MATI
Terdapat sedikit twist-plot dalam filem ini yang akan membuatkan penonton perlu bijak mentafsir apa yang bakal berlaku selepas satu-satu peristiwa yang telah dilalui watak utamanya.

Lakonan Lisa Surihani sememangnya mantap dan berkesan dalam filem ini. Gaya rambut pendek menyerlahkan lagi wataknya. Penggunaan anak patung yang bernama Mimi turut membantu memantapkan lagi watak utama yang psiko.

Penggunaan teknologi CGI (computer generated image / imej yang dihasilkan oleh komputer) turut membantu meningkatkan tahap cemas dan aksi dalam filem ini. Kebanyakan watak hantu atau makhluk halus membantu memberi rasa cemas kepada penonton.

Secara keseluruhannya filem ini berjaya menyentuh emosi penonton. Kematian Afiq yang tragis, kewujudan pak cik tua yang sebenarnya hantu, sokongan daripada jiran yang bersimpati, masyarakat sekitar yang kuat mengumpat, watak suami yang bermuka dua dan isteri keduanya yang kuat cemburu, watak ayah yang tegas serta motif pemandu kereta peribadi keluarga yang terpendam membantu menghidupkan cerita ini ke tahap yang memerlukan penonton berfikir. Ia bukan sebuah cerita yang sekadar menyuapkan sesuatu kepada penonton sebaliknya penonton perlu menganalisis semula plot-plot yang sebelumnya untuk menjangkakan kesudahan yang mungkin berlaku dan seterusnya memenuhi sebab kenapa judul filem ini ialah "Dendam Orang Mati".

Adakah kemungkinan filem ini ada sambungannya? Dari pengakhiran cerita, saya mendapati wujudnya potensi untuk kesinambungan bagi cerita ini. Pada akhirnya, suami yang berniat jahat dan isteri keduanya seperti telah berjaya merampas harta isteri pertamanya. Namun, daripada reaksi muka pemandu kereta peribadi keluarganya, ada kemungkinan dia akan cuba membela anak tuannya itu.

Jumaat, Oktober 24, 2014

Penjual Arnab dan Itik Serati - Kota Bharu, Kelantan

Sekiranya anda berminat untuk membeli arnab dan itik serati di sekitar Kota Bharu, Kelantan, berikut adalah blog yang boleh anda lawati untuk berhubung dengan penjual arnab dan itik serati.

http://arnab-itik-serati-kota-bharu.blogspot.com/

Rahsia Clash Of Clan - Petua, Strategi dan Perangkap Hidden Tesla

Perangkap Tesla - Strategi Hidden Tesla dan Seni Psikologi Farming - Seni Peperangan Clash of Clan
Penulis: Amiene Rev (C) 2014

NOTA: Artikel ini ditulis dengan mengekalkan istilah-istilah penting bagi unit-unit tertentu dalam Clash of Clan dalam Bahasa Inggeris. Ini bagi memudahkan para pemain untuk mengenal pasti unit-unit tersebut.

Hidden Tesla Tower sangat berguna untuk dipasang sebagai perangkap. Sesetengah pemain Clash of Clan bercadang untuk mendapatkan Trophy semata-mata, dan sesetengahnya tidak berfikir mendalam apabila menyerang satu-satu Base. Kebanyakan pemain dari kategori Farming, akan meletakkan Town Hall mereka di satu kawasan yang mudah diserang supaya mereka boleh mendapat 12-16 jam Shield. Ini bermaksud dengan membiarkan Town Hall terdedah kepada serangan, maka dengan mudahnya mereka akan mendapat 12 jam perlindungan percuma. 

Dalam tempoh 12 jam itu, mereka berpeluang memenuhkan atau hampir memenuhkan Storage Elixer, Dark Elixer dan Gold bagi mendapatkan nilai secukupnya untuk tujuan Upgrade. Atas faktor ini, apabila penyerang melihat sesebuah Town Hall berada dalam keadaan terdedah, maka mereka akan menganggap itu adalah sebuah Farming Base dan kebarangkalian untuk mereka tidak menjangka akan adanya perangkap tersembunyi adalah tinggi. 

Letakkan Hidden Teslar di sekitar kawasan Town Hall itu dan sudah pasti maut menanti unit-unit penyerang yang mendekati Town Hall itu. Untuk perangkap yang lebih baik, boleh juga ditanam beberapa perangkap lain seperti bom dan sebagainya tidak jauh daripada kawasan bom tersebut.

Taktik ini tidak berkesan 100%, tetapi sudah cukup untuk anda memenangi beberapa pertempuran di Base anda. Lagi pun, anda tidak akan diserang oleh musuh yang sama berulang kali, oleh itu, selepas kali pertama mereka terkena perangkap anda, kebarangkalian untuk mereka datang mencari dan menyerang Base anda adalah sangat kecil.

Khamis, Oktober 16, 2014

POS MASALAH ANDA REUPLOAD 2014 - Kerjasama Dengan Dragonizer


Post Title Background Remake 2014


BLOG DESIGN REUPLOAD 2014 - ENTRY DESIGN




BLOG DESIGN SET - REUPLOAD 2014








Sabtu, Oktober 04, 2014

the others 015

24 SEPTEMBER 2014: Aku masih dilanda rasa bersalah kerana makan malam semalam. Aku rasa risau jika the others berjaya merampas aku lagi. Namun sekurang-kurangnya, apabila mengingatkan hal itu akan melapangkan hati 'kakak' aku, maka aku rasa agak tenteram. Aku dilanda mimpi ngeri malam tadi, aku melihat ada beberapa budak kecil pelbagai rupa, cuba mengejar aku. Aku menyorok dalam satu ruang di sebalik pintu, tetapi mereka cuba merosakkan pintu itu. Aku percaya, budak-budak itu semuanya adalah the others. Mereka ingin mendapatkan aku. Apabila mereka berjaya mengoyakkan pintu itu sehingga terdapat lubang kecil, mereka mengintai-ngintai dari celah lubang itu untuk mencari aku. Mereka kelihatan sangat geram dan marah kerana aku cuba menjauhkan diri daripada mereka.
Siang tadi, aku memaklumkan satu-persatu kepada budak-budak tingkatan 1 dan tingkatan 2. Pertama, aku maklumkan aku tidak dapat menerima tawaran menjadi jurulatih bola sepak kelab mereka. Kedua, aku maklumkan kepada budak tingkatan 2, aku tidak dapat bersama-sama mereka untuk ke pantai. Budak-budak itu kelihatan agak kecewa dan sedih. Aku beritahu mereka, tunggulah apabila mereka sudah besar dan dewasa, datanglah cari aku, dan ajaklah aku keluar, aku akan ikut mereka. Mereka pun kata, kalau macam itu, tak dapatlah mereka keluar bersama-sama aku lagi sebab masa tu aku mungkin sudah berkahwin dan sibuk bersama anak-anak. Aku terdiam.
Aku ini orang dewasa dan sudah semestinya pada suatu hari nanti aku juga akan berkahwin dan memiliki keluarga dan anak-anak. Namun aku tetap dengan keputusanku, untuk menjauhkan diri daripada budak-budak. Ustaz sudah berpesan, jika aku terus berkawan dengan budak-budak, pemikiranku akan jadi kecil. Berfikiran seperti budak-budak dan mudahlah aku ditakluki oleh the others.
Kesemua the others adalah trauma masa silam aku, penyeksaan, penderitaan, penderaan yang pernah aku alami. Walaupun aku cuba melupakan semua itu, mereka datang lagi dalam bentuk the others dan menghantui jasadku.
Entah kenapa selepas aku memberitahu kesemua budak-budak bahawa aku tidak lagi dapat mengorbankan masa aku bersama-sama mereka, aku berasa semacam satu perasaan tenteram.
Pulang sahaja dari sekolah, ketika aku membuka pintu kereta, aku rasa ada sesuatu bergeser pada pintu kereta. Aku terlihat ada sikat tersepit pada celah lubang pintu keretaku. Ah, sikat ini! Sikat ini mengingatkan aku bagaimana pintu kereta aku nyaris-nyaris dirosakkan oleh sekumpulan budak kerana mereka terkunci kereta aku dari luar. Mereka cuba membuka kereta aku menggunakan sikat itu tetapi sikat itu jatuh dan tenggelam di dalam pintu kereta aku.
Ketika itu aku berada di masjid sekitar setahun dua yang lalu. Apabila mendapat tahu kereta aku terkunci dari dalam, aku pun berdoa. Entah bagaimana, datang seorang ustaz mahu menolong aku. Aku pun meminta bantuan ustaz tersebut untuk ke pasar raya membeli peralatan tertentu untuk membuka semula pintu kereta aku. Dengan ilmu kemahiran hidup yang aku warisi dari guru sekolah aku yang dahulu, aku berjaya membuka pintu kereta tanpa merosakkannya, dan mengambil semula kunci kereta aku. Masalah kereta terkunci dianggap selesai.
Aku memaafkan budak-budak yang tidak matang itu. Mereka kelihatan rasa bersalah tetapi aku memang sedia faham, itulah bebanan yang perlu dipikul apabila berkawan dengan budak-budak. Kesabaran mesti tinggi. Kitalah yang melindungi mereka. Penat memang sangat penat.
Aku ingatkan sikat itu akan tenggelam di dalam kereta aku buat selama-lamanya dan sepanjang tempoh itu, kunci kereta di pintu tersebut sering bermasalah. Kadangkala sukar untuk dikunci. Pada mulanya aku terfikir untuk meminta pomen membuka dan memperbaiki pintu itu tetapi aku kesuntukan masa untuk ke bengkel aksesori. Aku percaya sikat yang panjang di bahagian tangkainya itu telah mengganggu atau menyekat sistem-sistem kunci di dalam pintu kereta utama itu.
Hari ini, apabila aku telah menetapkan pendirian baru, sikat itu dengan sukarela telah keluar dengan sendirinya dari pintu kereta itu. Sikat yang banyak memberi masalah kepada pintu kereta aku, disebabkan oleh perbuatan budak-budak yang tidak matang, akhirnya dengan sendirinya keluar.
Bukankah itu satu petunjuk?
Aku dapat rasakan tak lama lagi aku akan berkeluarga. Aku akan tinggalkan zaman pemikiran seperti budak-budak, dan mula mengikut jejak orang dewasa yang lain. Namun, aku tidak pasti sama ada gigi aku akan bertambah daripada 28 ke 32 seperti orang dewasa yang lain atau pun tidak. Aku memiliki satu rahsia, aku memiliki 28 batang gigi sejak dari dulu lagi, tidak seperti kebanyakan orang dewasa yang memiliki bilangan gigi sebanyak 32 ke atas.
Aku pernah bertanya kepada orang-orang yang sebaya atau lebih muda daripadaku, berapa batang gigi yang mereka miliki. Apabila mereka menjawab 30 atau 32 batang, aku mula berasa rendah diri. Sekali-sekala aku akan mengira bilangan gigiku. Masih sama. Aku pernah pergi bertemu doktor gigi dan bertanya kepadanya bilangan gigiku, dia menjawab 28 batang sahaja.
Aku begitu risau bila memikirkan bagaimana agaknya rupa aku, apabila memiliki 32 batang gigi. Aku teringat bagaimana sakit dan demam datang melanda orang-orang yang tumbuh gigi baru. Aku tidak pernah mengalami keadaan itu.
Ah, tak perlu aku fikirkan tentang hal itu lagi. Bilangan gigi tidak menentukan seseorang itu dewasa atau tidak, tetapi kematangan pemikirannya yang menentukan sama ada dia dewasa atau pun tidak.
Apa pun, sikat yang sekian lama mendiami pintu kereta aku sudah dapat dikeluarkan. Bagiku, itu satu petunjuk. Petunjuk aku sudah membuat keputusan yang bijak. Atau mungkin saja suatu kebetulan.