BLOG DUKE AMIENE REV

Khamis, Oktober 16, 2014

POS MASALAH ANDA REUPLOAD 2014 - Kerjasama Dengan Dragonizer


Post Title Background Remake 2014


BLOG DESIGN REUPLOAD 2014 - ENTRY DESIGN




BLOG DESIGN SET - REUPLOAD 2014








Sabtu, Oktober 04, 2014

the others 015

24 SEPTEMBER 2014: Aku masih dilanda rasa bersalah kerana makan malam semalam. Aku rasa risau jika the others berjaya merampas aku lagi. Namun sekurang-kurangnya, apabila mengingatkan hal itu akan melapangkan hati 'kakak' aku, maka aku rasa agak tenteram. Aku dilanda mimpi ngeri malam tadi, aku melihat ada beberapa budak kecil pelbagai rupa, cuba mengejar aku. Aku menyorok dalam satu ruang di sebalik pintu, tetapi mereka cuba merosakkan pintu itu. Aku percaya, budak-budak itu semuanya adalah the others. Mereka ingin mendapatkan aku. Apabila mereka berjaya mengoyakkan pintu itu sehingga terdapat lubang kecil, mereka mengintai-ngintai dari celah lubang itu untuk mencari aku. Mereka kelihatan sangat geram dan marah kerana aku cuba menjauhkan diri daripada mereka.
Siang tadi, aku memaklumkan satu-persatu kepada budak-budak tingkatan 1 dan tingkatan 2. Pertama, aku maklumkan aku tidak dapat menerima tawaran menjadi jurulatih bola sepak kelab mereka. Kedua, aku maklumkan kepada budak tingkatan 2, aku tidak dapat bersama-sama mereka untuk ke pantai. Budak-budak itu kelihatan agak kecewa dan sedih. Aku beritahu mereka, tunggulah apabila mereka sudah besar dan dewasa, datanglah cari aku, dan ajaklah aku keluar, aku akan ikut mereka. Mereka pun kata, kalau macam itu, tak dapatlah mereka keluar bersama-sama aku lagi sebab masa tu aku mungkin sudah berkahwin dan sibuk bersama anak-anak. Aku terdiam.
Aku ini orang dewasa dan sudah semestinya pada suatu hari nanti aku juga akan berkahwin dan memiliki keluarga dan anak-anak. Namun aku tetap dengan keputusanku, untuk menjauhkan diri daripada budak-budak. Ustaz sudah berpesan, jika aku terus berkawan dengan budak-budak, pemikiranku akan jadi kecil. Berfikiran seperti budak-budak dan mudahlah aku ditakluki oleh the others.
Kesemua the others adalah trauma masa silam aku, penyeksaan, penderitaan, penderaan yang pernah aku alami. Walaupun aku cuba melupakan semua itu, mereka datang lagi dalam bentuk the others dan menghantui jasadku.
Entah kenapa selepas aku memberitahu kesemua budak-budak bahawa aku tidak lagi dapat mengorbankan masa aku bersama-sama mereka, aku berasa semacam satu perasaan tenteram.
Pulang sahaja dari sekolah, ketika aku membuka pintu kereta, aku rasa ada sesuatu bergeser pada pintu kereta. Aku terlihat ada sikat tersepit pada celah lubang pintu keretaku. Ah, sikat ini! Sikat ini mengingatkan aku bagaimana pintu kereta aku nyaris-nyaris dirosakkan oleh sekumpulan budak kerana mereka terkunci kereta aku dari luar. Mereka cuba membuka kereta aku menggunakan sikat itu tetapi sikat itu jatuh dan tenggelam di dalam pintu kereta aku.
Ketika itu aku berada di masjid sekitar setahun dua yang lalu. Apabila mendapat tahu kereta aku terkunci dari dalam, aku pun berdoa. Entah bagaimana, datang seorang ustaz mahu menolong aku. Aku pun meminta bantuan ustaz tersebut untuk ke pasar raya membeli peralatan tertentu untuk membuka semula pintu kereta aku. Dengan ilmu kemahiran hidup yang aku warisi dari guru sekolah aku yang dahulu, aku berjaya membuka pintu kereta tanpa merosakkannya, dan mengambil semula kunci kereta aku. Masalah kereta terkunci dianggap selesai.
Aku memaafkan budak-budak yang tidak matang itu. Mereka kelihatan rasa bersalah tetapi aku memang sedia faham, itulah bebanan yang perlu dipikul apabila berkawan dengan budak-budak. Kesabaran mesti tinggi. Kitalah yang melindungi mereka. Penat memang sangat penat.
Aku ingatkan sikat itu akan tenggelam di dalam kereta aku buat selama-lamanya dan sepanjang tempoh itu, kunci kereta di pintu tersebut sering bermasalah. Kadangkala sukar untuk dikunci. Pada mulanya aku terfikir untuk meminta pomen membuka dan memperbaiki pintu itu tetapi aku kesuntukan masa untuk ke bengkel aksesori. Aku percaya sikat yang panjang di bahagian tangkainya itu telah mengganggu atau menyekat sistem-sistem kunci di dalam pintu kereta utama itu.
Hari ini, apabila aku telah menetapkan pendirian baru, sikat itu dengan sukarela telah keluar dengan sendirinya dari pintu kereta itu. Sikat yang banyak memberi masalah kepada pintu kereta aku, disebabkan oleh perbuatan budak-budak yang tidak matang, akhirnya dengan sendirinya keluar.
Bukankah itu satu petunjuk?
Aku dapat rasakan tak lama lagi aku akan berkeluarga. Aku akan tinggalkan zaman pemikiran seperti budak-budak, dan mula mengikut jejak orang dewasa yang lain. Namun, aku tidak pasti sama ada gigi aku akan bertambah daripada 28 ke 32 seperti orang dewasa yang lain atau pun tidak. Aku memiliki satu rahsia, aku memiliki 28 batang gigi sejak dari dulu lagi, tidak seperti kebanyakan orang dewasa yang memiliki bilangan gigi sebanyak 32 ke atas.
Aku pernah bertanya kepada orang-orang yang sebaya atau lebih muda daripadaku, berapa batang gigi yang mereka miliki. Apabila mereka menjawab 30 atau 32 batang, aku mula berasa rendah diri. Sekali-sekala aku akan mengira bilangan gigiku. Masih sama. Aku pernah pergi bertemu doktor gigi dan bertanya kepadanya bilangan gigiku, dia menjawab 28 batang sahaja.
Aku begitu risau bila memikirkan bagaimana agaknya rupa aku, apabila memiliki 32 batang gigi. Aku teringat bagaimana sakit dan demam datang melanda orang-orang yang tumbuh gigi baru. Aku tidak pernah mengalami keadaan itu.
Ah, tak perlu aku fikirkan tentang hal itu lagi. Bilangan gigi tidak menentukan seseorang itu dewasa atau tidak, tetapi kematangan pemikirannya yang menentukan sama ada dia dewasa atau pun tidak.
Apa pun, sikat yang sekian lama mendiami pintu kereta aku sudah dapat dikeluarkan. Bagiku, itu satu petunjuk. Petunjuk aku sudah membuat keputusan yang bijak. Atau mungkin saja suatu kebetulan.

Jumaat, Oktober 03, 2014

the others 014

23 SEPTEMBER 2014: Malam ini, sebentar tadi sekitar pukul 10.30 malam, aku dan bekas anak muridku, Ftr Hs keluar berjalan-jalan mengelilingi bandar. Ftr Hs akhirnya berjaya memujuk aku untuk makan. Oleh itu, selepas 8 hari tanpa makan, akhirnya aku dan Ftr Hs makan nasi goreng thai, nasi goreng pattaya, daging rusa blackpaper, sup cendawan, air milo dan air jus oren. Pada mulanya apabila menghadap makanan-makanan itu, timbul rasa takut untuk makan. Aku teringatkan the others mungkin akan kembali merampas diri aku jika aku makan. Aku teringatkan perkara-perkara yang tidak menyenangkan yang akan berlaku selepas itu. Namun Ftr Hs memujukku, lalu aku pun makan.

Apa rasanya makan selepas 8 hari tidak makan? Aku sudah 8 hari tidak mengunyah. Sudah 8 hari tidak merasa nasi, daging dan sebagainya. Sebenarnya perjumpaan aku dengan bekas anak muridku bukan sahaja untuk berjalan-jalan, tetapi juga bagi membincangkan tentang ajakan budak-budak tingkatan 1 yang mahu aku menjadi jurulatih bola sepak mereka dan ajakan budak-budak tingkatan 2 yang mahu aku ikut mereka pergi ke pantai. Ini kerana aku masih bimbang untuk kembali bergaul budak-budak, kerana bimbang pemikiranku akan mengecil dan menjadi kebudak-budakan, lalu the others akan kembali berjaya untuk merampas diri aku.

Akhirnya setelah perbincangan, aku pun membuat keputusan. Aku juga dapati antara 1000 orang murid, mungkin cuma ada 1 sahaja yang betul-betul mengenang budi dan jasa. Bukan senang sekarang untuk mencari rakan yang betul-betul setiakawan atau sahabat. Yang lain, cuma tahu memperalatkan kelebihan kawan.

Aku sudah tidak begitu percaya lagi dengan budak-budak zaman sekarang, susah untuk mencari budak-budak yang betul-betul mudah dilentur jiwanya untuk berperikemanusiaan. Hati anak-anak sekarang kebanyakannya terlalu keras, mereka tidak ada rasa kasihan terhadap orang lain, terhadap ibu bapa, terhadap guru dan sebagainya. Mereka cuma tahu memperalatkan orang untuk keuntungan diri mereka sahaja.

Aku kecewa dengan generasi sekarang. Biarlah... sebenarnya, keluar berjalan-jalan bersama-sama rakan sebaya atau budak yang sudah matang lebih seronok. Ini kerana aku tidak perlu risau untuk menjaga mereka, sebaliknya boleh bekerjasama untuk menghadapi cabaran.

Jika keluar dengan budak-budak, aku sering hilang kebebasan, sentiasa dirundung rasa bimbang, kerana aku terpaksa memerhati setiap pergerakan mereka, keselamatan mereka dan kepatuhan mereka terhadap masa. Lagi pun budak-budak sekarang kebanyakannya tidak lagi tahu mengenang budi. Dalam 1000, cuma ada 1 sahaja yang betul-betul mengenang budi.

Aku berasa sangat sedih mengenangkan budak-budak zaman ini. Mereka tidak lagi boleh dijadikan teman atau rakan setiawan. Sudah tidak ada sifat perikemanusiaan dalam jiwa mereka. Walaupun diajar di sekolah sekali pun, hati mereka terlalu gelap untuk menerima erti perikemanusiaan. Mereka tidak mementingkan perasaan orang lain, kesusahan orang lain, mereka cuma fikirkan diri mereka sahaja, utamakan diri mereka sahaja. Apabila ada orang teraniaya, mereka akan biarkan sahaja. Tidak berminat untuk membelanya. Untuk mencari yang betul-betul berperikemanusiaan, boleh dikatakan cuma 1 dalam 1000. Kawan ketika senang ramai, sahabat ketika susah, sangat jarang ditemui.

Khamis, Oktober 02, 2014

the others 013

23 SEPTEMBER 2014: Apa yang berlaku hari ini?
1. Budak-budak tingkatan 1 menawarkan aku menjadi jurulatih bola sepak/futsal pasukannya.
2. Budak-budak tingkatan 2 di sebuah kelas, beramai-ramai mahu mengajak aku pergi ke pantai beramai-ramai.
3. Budak-budak melayan aku dengan baik di setiap kelas.
Nampaknya, aku masih diterima oleh budak-budak walaupun aku sudah nyatakan bahawa aku ini orang gila.
Namun apakah yang aku fikirkan apabila kumpulan budak-budak di atas mengajak aku? Ini apa yang aku fikir.
1. Aku bimbang bergaul dengan budak-budak tingkatan 1 akan menyebabkan pemikiran aku menjadi seperti budak-budak, dan dengan ini the others akan kembali merampas diriku.
2. Aku sudah lama tidak makan, keluar dengan budak-budak ini akan memaksa aku untuk makan bersama-sama dengan mereka. Sepanjang aku tidak makan (hanya minum), aku dapati aku telah berjaya melemahkan the others. Berat badan aku juga susut dengan cepat. Hari ini adalah hari ke-8 tanpa makan.
3. Aku rasa bangga budak-budak melayanku dengan baik. Namun aku terdengar beberapa suara biadab yang aku akan ambil tindakan pada kemudian hari. Oh, ya. Aku juga sudah bersedia untuk saman malu beberapa individu tertentu yang telah cuba mengaibkan aku.
Hari ini, adindaku menelefonku, dan bertanya sama ada aku mahu ke Kuala Lumpur untuk bertemu dengan psikiatri. Aku masih menangguhkannya, kerana aku rasa aku masih boleh melawan the others, iblis, thogut, azazil dan sekutunya.
Petang tadi ada seorang budak perempuan gatal tingkatan dua cuba menggoda aku. Aku akan melaporkan kepada pihak pentadbir, esok untuk tindakan lanjut.

Rabu, Oktober 01, 2014

the others 012

22 SEPTEMBER 2014: Sejak aku mula mengiringi rumahku dengan bacaan-bacaan surah yang dipinta oleh Ustaz, aku mula mendapati 'musuh' aku semakin kuat mengganggu aku. Barangkali mungkin silap aku minum air susu kotak terlalu banyak petang tadi. Aku menjadi kuat. Secara tak langsung 'musuh' aku yang dulu aku panggil the others menjadi kuat. Aku tak pasti.
Bacaan-bacaan dalam solatku terganggu dan menjadi kucar-kacir, tunggang langgang sehingga aku terpaksa membetulkan bacaan-bacaan tersebut beberapa kali. Wahai 'musuh' yang dulu aku panggil the others, aku akan lawan kamu habis-habisan kali ini!
Barangkali kau ingat aku ini bakal tentera engkau yang hebat atau berbakat, tapi jangan harap engkau akan dapat mempergunakan kebolehan aku.
Engkau takkan dapat merekrut aku menjadi tentera engkau! thogut! Engkau bukan the others, engkau adalah thogut! Engkau adalah azazil, iblis petala bumi dan langit. Engkau cuba menyusahkan aku supaya aku berada dalam keadaan tersepit, dan kemudian engkau akan ambil peluang itu untuk menghasut aku menjadi tentera engkau, bukan?
Engkau juga yang cuba menyesatkan saudara aku dahulu. Aku masih ingat bagaimana rupa engkau yang pernah diberitahu dulu. Engkau menyamar dalam rupa yang baik-baik, berpakaian seperti seorang ulama, tetapi engkau sebenarnya iblis! Engkaulah yang pernah mengganggu keluarga aku 20 tahun lepas!!! Kini engkau cuba dapatkan aku pula? Ha! Hah! Engkau tak dapat saudara aku, engkau cuba pula nak dapatkan aku?
Aku takkan tunduk kepada engkau lagi! Malam ini aku akan perdengarkan lagi bacaan-bacaan tersebut di dalam rumah ini, sehinggalah pada suatu hari nanti, engkau akan terhapus terus!
Engkau dah hapuskan salah seorang sahabat aku, sehingga dia lenyap, dianiayai pada Februari lalu. Kerana sejak dia bersahabat dengan aku sejak hujung tahun lalu, engkau makin terhalang untuk menghasut aku. Kini, sahabat aku itu telah engkau tewaskan, jadi engkau datang kembali untuk merampas aku, menakluk aku.
Cukuplah selama ini dengan cubaan-cubaan engkau untuk menyesatkan aku! Aku akan lawan engkau! Demi Allah, aku akan melawan engkau habis-habisan!
Bismillahirahmanirrahim!

Selasa, September 30, 2014

THE OTHERS 011

22 SEPTEMBER 2014: Hari ini Pak D, tukang kebun sekolah telah meninggal dunia. Petang tadi. Al-Fatihah. Tiba-tiba aku terkenang kenangan membina bongkah-bongkah serbaguna untuk latihan olahraga sekitar cuti akhir tahun sekolah yang lalu. Aku adalah arkitek dan quantity surveyor untuk projek tersebut. Pak D membantu merealisasikan idea itu. Kami menghabiskan masa cuti sekolah akhir tahun untuk menyiapkan projek itu. Pengorbanan cuti sekolah yang agak berbaloi. Bongkah-bongkah itu kini merupakan salah satu saham akhirat untuk Allahyarham Pak D. Semakin ramai orang menggunakan bongkah-bongkah serbaguna itu, maka semakin bertambah pahala Allahyarham Pak D. Aku berharap semua warga sekolah akan terus menggunakan bongkah-bongkah serbaguna itu. Petang tadi aku sempat menghabiskan masa duduk di bongkah serbaguna itu. Sebak rasanya bila mengenang semula kenangan membina bongkah-bongkah serbaguna itu.


22 SEPTEMBER 2014: Kisah kematian tersebut amat merisaukan aku. Aku pun lantas mengisi borang perpindahan guru secara online. Sudah sampai masanya untuk aku tinggal berdekatan dengan ahli-ahli keluarga. Jika tidak dapat pindah, aku rasa aku patut berhenti jadi guru supaya bebas mengatur pergerakan hidupku. Tiba-tiba aku menerima panggilan daripada seorang kenalan, mengajak aku berniaga dengannya. Apabila dia dapat tahu aku ingin berhenti kerja sebagai guru, dia cepat-cepat mengatakan jangan berhenti jadi cikgu. Apa semua ini? Semuanya datang mendadak. Sudah ramai yang melarang aku berhenti daripada menjadi guru. Setiap kali aku terfikir untuk berhenti jadi guru, mesti tiba-tiba ada yang menghalang! Apa semua ini?

Isnin, September 29, 2014

THE OTHERS 010

21 SEPTEMBER 2014: Aku mula memahami, ada ramai orang menyayangi aku dalam diam. Yang sanggup menangis dan mengalir air matanya demi aku. Hari ini aku ada satu cerita menarik.

Tadi aku singgah ke sebuah pasar raya. Aku meneliti satu-satu barang-barang di situ, dan juga jenis-jenis barang makanan. Aku tiba-tiba merasa kasihan melihat ikan-ikan, daging-daging dan makanan-makanan yang ada di situ. Jika tidak ada orang membelinya, sudah tentu semua itu menjadi bangkai atau basi. Kasihan nyawa-nyawa yang sudah tidak ada itu, mengharapkan jasad mereka berguna, tetapi akhirnya menjadi sampah.

Entah bagaimana, tiba-tiba datang seorang makcik berbangsa Cina datang kepadaku dan bertanya mengenai susu apa yang terbaik untuknya. Aku menerang satu persatu jenis-jenis susu kotak yang ada di situ.

Selepas menerangkan tentang susu-susu itu, makcik itu pun membuat pilihannya. Dia kemudian memberitahu aku sesuatu dengan yang comel dan menarik berkenaan dengan tarikh luput. Terdapat jenama yang sama, tetapi tarikh luputnya berbeza. Aku tersenyum. Entah kenapa, hari itu makcik itu berjaya menggembirakan aku.

Akhirnya aku berkata kepada diri aku sendiri, "Memandangkan hari ini engkau telah berjaya bercakap dengan seseorang, dan memberi kebaikan kepadanya, maka hari ini engkau boleh memiliki mana-mana air kotak susu yang kau mahu."

Lalu, aku pun mengangkat dua kotak susu itu. Kemudian aku mengangkat lagi sekotak yogurt. Kemudian aku terfikir, makcik Cina yang sudah tua itu pun masih mahu menjaga kesihatannya, kenapa tidak aku yang masih muda. Makcik Cina itu pun tahu menghargai kehidupannya, kenapa tidak aku? Lalu aku pergi menimbang berat badan, dan aku dapati, berat badanku telah turun sekitar 9-10 kilogram!

Pulang sahaja ke rumah, seorang guru yang telah aku anggap sebagai kakak kandungku, menghantar SMS kepadaku. Lalu aku pun menelefonnya. Lebih 37 minit dia menasihati aku dan berbual-bual denganku. Sebelum ini pun dia rajin menelefonku sehingga bilnya melambung. Dialah Cikgu Rstt yang paling aku percayai. Beliau marah apabila tahu aku tidak makan selama beberapa hari dan meminta aku menghentikan semua perkara yang tidak masuk akal ini. Dia meminta aku jaga solat dan jaga makan.

Oleh kerana di dunia ini masih ada orang mempercayai aku dan menyayangi aku, aku rasa aku perlu mula berubah. Terima kasih kepada rakan-rakan di Facebook, rakan-rakan semasa di sekolah, tak kira sekolah tadika, sekolah rendah, sekolah menengah, rakan di universiti, rakan sekerja, rakan penulis, rakan pengkarya yang telah banyak membantu memberi sokongan moral.

Aku tidak mahu kalian bimbang lagi. Aku akan berusaha untuk berubah menjadi lebih baik. Cikgu Rstt akan menelefonku esok untuk memastikan aku melakukan apa yang telah dimintanya. Nampaknya, Allah telah menghantar ramai orang untuk membantu aku. Kenapa mesti aku mensia-siakan bantuan mereka?

Aku akan berubah. Aku akan balas kebahagiaan yang kalian berikan kepadaku, dengan kebahagiaan juga. Aku akan berusaha untuk terus menyembuhkan penyakitku.

SINOPSIS: Cikgu Amien memiliki impian yang tinggi dalam hidupnya tetapi dia telah mengorbankan keperluan, kehendak dan cita-cita peribadinya demi memberi masa depan kepada anak-anak orang lain. Akhirnya kesemua keperluan, kehendak dan impian yang diabaikannya itu datang kembali kepadanya dalam bentuk The Others, dan menentangnya. Tekanan demi tekanan wujud dan memerangi jiwa Cikgu Amien sehingga dia menjadi gila. Akhirnya, Cikgu Amien berjaya memberi masa depan dan kejayaan kepada anak-anak orang lain (anak-anak muridnya) tetapi dia sendiri kehilangan masa depan, tenggelam dalam gaung dan kesesatan mental. Dia akhirnya dicemuh, dihina, diejek, dikeji, diusir, dihalau, dipinggirkan dan dipersendakan oleh orang lain, termasuk sesetengah orang yang pernah ditolongnya. Kemudian, Allah menghantar beberapa orang yang baik hati untuk memberi sokongan moral dan menolongnya. Ketika itu Cikgu Amien bukan sahaja mengenali siapa sahabat/saudara dan lawan, tetapi bahawa setiap kebaikan itu pasti akan dibalas dengan kebaikan juga.

PENGAJARAN: Setiap pengorbanan yang kita lakukan, pasti akan dibalas dengan kembali dengan kebaikan.

Semoga kisah-kisah yang diceritakan di sini akan memberi pengajaran kepada para pembaca, bahawa tidak rugi berbuat baik. Lambat-laun, Allah akan balas juga.

Semoga tulisan ini akan menjadi penamatan yang menggembirakan untuk semua individu yang telah menyokongku selama ini.