BLOG DUKE AMIENE REV

Ahad, Disember 31, 2017

KOLEKSI CERPEN JIN GALAH - KARYA TERBAHARU AMIENE REV

 KLIK UNTUK BACA

5 JUN 2015: Cerpen Jin Galah


 KLIK UNTUK BACA



http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx?idk=4718&idc=25139

18 JUN 2015: Cerpen Jin Galah 0.2: SUAMI












28 JUN 2015: Cerpen Anak Kecil Di Tengah Malam


3 JULAI 2015: Cerpen Jin Galah 0.6: REKRUT

http://ilham.karangkraf.com/karya-detail.aspx?idk=4999&idc=26527

15 OGOS 2015: Novel IBRIM & TOWA - Cinta Gadis Ular


12 SEPTEMBER 2016: Cabaran Kisah Seram dan Mistik
12 SEPTEMBER 2016: BAB 1 - Jaga Pekan Baru
13 OKTOBER 2016: BAB 2 - Saka Tok Long
16 OKTOBER 2016: BAB 3 - Diburu Saka Tok Long
18 OKTOBER 2016: BAB 4 - Murid Jadi Mangsa Jin Hutan
20 OKTOBER 2016: BAB 5 - Terculik Anak Jin
22 OKTOBER 2016: BAB 6 - Percintaan Dewi dengan Iblis
29 OKTOBER 2016: BAB 7 - Raja Syaitan dan 20 Perajurit Berkuda
31 OKTOBER 2016: BAB 8 - Bersimbah Darah Di Rimba Kem Motivasi
1 NOVEMBER 2016: BAB 9 - Anak Gadis Separuh Bunian


Isnin, April 17, 2017

Kebaikan Bersarapan - Keburukan Tidak Bersarapan

Sarapan Itu Ada Baiknya

Karya: Amiene Rev

Suatu ketika aku dengar orang berkata
aku tidak suka sarapan kerana aku takut
takut jadi gemuk

Lantas kujerit, "Itu bohong."
Bersarapan tidak menjadikan engkau gemuk
Malah kau akan jadi kelaparan
lalu makan lebih banyak
dan mudah gemuk

Sedangkan dengan bersarapan itu
mampu meningkatkan kadar metabolisma badanmu
menjadi pembakar lemak
menenangkan emosi
menghindari rasa cemas atau mudah panik

Engkau sudah biasa tidak bersarapan
sekarang mindamu lemah
pemikiranmu tumpul
kerana tidak bersarapan
menyebabkan kamu hilang nutrisi penting
kalsium, potassium dan serat

Risiko mendapat penyakit jadi lebih rendah
kamu akan dapat menghindar penyakit jantung,
kencing manis, darah rendah dan juga hipoglisemia

Dengan bersarapan kau akan rasa lebih gembira
lebih bahagia kerana otakmu berjalan lancar
hidup ini kelihatan manis

Malah sarapan juga merupakan satu cara terbaik
untuk kamu berhubung dengan orang lain
memulakan perbualan dan menghindari kemurungan

Ayuh, sarapan!

AMIENE REV
17 APRIL 2017


Selasa, September 06, 2016

Ulasan Filem PEKAK - PEKAK Movie Review

Ulasan Filem Pekak (Minor Spoiler Alert)
Pengulas: Amiene Rev (C) 2016

Pekak adalah nama sebuah filem, yang baru muncul sekitar beberapa hari pada bulan September 2016. Filem ini menampilkan bakat-bakat muda yang berpengalaman. Pelakon utama filem Pekak, Zahiril Adzim, memegang watak Uda, seorang pemuda cacat pendengaran yang terjebak dalam dosa pengedaran dadah. Cintanya bermula selepas berkenalan dengan Dara (lakonan Sharifah Amani) di mana Uda mula terjebak dalam konflik peribadi. Adakah usahanya mengedar dadah untuk mengumpul wang bagi pembedahan koklea akan berjaya?

Sinematografi bagi filem Pekak tampak indah, biarpun latar belakangnya cuma sekitar kawasan flat berkos rendah, kawasan semak dan landasan keretapi. Seni abstrak dan grafitti meningkatkan lagi keindahan filem.

Watak-watak dalam filem Pekak digarap dengan elemen sinis dan kejutan. Seorang pekak yang kelihatan tidak berdosa, rupa-rupanya pengedar dadah. Seorang anak dara yang pandai mengajar membaca Al-Quran, rupanya syaitan penghasut dan perosak anak gadis. Gejala sosial yang dipaparkan memang mengejutkan jantung, apatah lagi seorang pengedar dadah dijadikan hero dalam filem ini.

Pekak ada pengajaran. Setelah babak-babak yang menggegarkan jantung dipaparkan, Pekak memukul rentak kemanusiaan dengan memaparkan penamatan hukum karma. Setiap perbuatan jahat, setiap dosa biarpun atas niat untuk kebaikan diri, akan berakhir dengan pembalasan yang sewajarnya.

Pengajaran dalam filem Pekak, biarpun dimesejkan secara kesan-akibat, tetap mampu mengacau jiwa penonton betapa ruginya manusia yang berkawan dengan manusia yang negatif. Berkawan dengan orang-orang yang biadab akan memakan diri. Sekali terjebak bergaul dengan orang-orang yang sukakan dunia terlaknat, maka sukar untuk keluar atau melarikan diri. Bayang-bayang kejahatan akan sentiasa memburu sesiapa sahaja yang pernah masuk ke dunia gelap itu. Tidak ada belas ihsan, biarpun untuk seorang pekak.

Sejak akhir-akhir ini jarang-jarang saya melihat karya tempatan yang bermutu di skrin perak, justeru pada hari ini saya berniat mengarkibkan ulasan saya mengenai filem berjudul Pekak ini di sini. Tahniah kepada semua kru penerbitan filem dan para pelakonnya. Mantapkan lagi karya filem tempatan.

Khamis, September 01, 2016

Merdeka Itu Sudah Berlalu

Kata orang, negara kita sudah merdeka. Maka, setiap tahun pun kita sambut, kita rayakan Hari Kemerdekaan. Secara luarannya kita semua kelihatan sudah merdeka. Dalaman kita, barangkali antara satu ratus orang, cuma sepuluh orang yang benar-benar merdeka.

Kita menyambut hari kemerdekaan, kita meriahkan dengan pelbagai aktiviti dan persembahan. Tidak kelihatan hipokritnya di situ kerana kita semua menyambut kemerdekaan negara, bukan kemerdekaan peribadi.

Adakah diri kita merdeka, dengan hanya menjadi rakyat di sebuah negara yang telah merdeka?

Perjuangan untuk memerdekakan negara barangkali sudah selesai, namun perjuangan untuk memerdekakan kehidupan kita, barangkali belum benar-benar selesai.

Jumaat, Ogos 26, 2016

Alam Ini Bersabar Dengan Kita

Kita tidak pernah melihat, malam meninggalkan kita biarpun satu waktu. Kita juga tidak pernah melihat siang melupai kita, biarpun satu hari. Bulan tidak penat mengeliling kita, biarpun tanpa gaji. Matahari tidak pernah memarahi kita biarpun sekali sekala kita tidak menghargainya. Bumi juga tidak pernah membuang kita biarpun kita banyak kali menyakitinya. Alam ini cukup bersabar dengan tindak-tanduk kita, manusia.

Rabu, Ogos 24, 2016

Tidak Ada Pantai Yang Seindah Ini

Tidak ada pantai yang setenang pantai yang jernih airnya. Kristal biru cair, dengan warna hijau yang merebak. Retak-retak cahaya tidak tetap, berubah disapa ombak.

Kadangkala kita memikirkan setiap pokok kelapa yang condong akan tumbang dek pasir lembut yang menggenggamnya. Tanggapan kita selalunya tidak benar. Setiap derapan tapak kaki kita di atas butir-butir pasir ini, menenggelamkan kita lebih kurang setengah inci mendekati pusat bumi. Tidak pernah kita mengeluh biarpun seperti magnet, langkah-langkah kita diperlahankan oleh pasir pantai yang tidak pernah berdosa.

Bunyi ombak bergeser dengan tepian pantai, biarpun sekali-sekala tetap mampu menenangkan jiwa kita. Keindahan pantai itu sendiri adalah gabungan rupa, rasa dan bunyi.

Kehidupan Telah Berubah

Kehidupan telah mula berubah sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Aku tidak lagi sekadar menulis di mana perlu. Sebaris tulisanku menghasilkan angka dan nilai. Sepatah perkataanku, mampu mengubah masa depan. Aku jarang-jarang sekali menulis di sini, lantaran dunia siber telah bergolak dengan perubahan yang konkrit. Zahirnya kita manusia tidak mampu menyentuh alam ini dengan kulit kita. Jari cuma pengantara antara papan kekunci, tetikus dan skrin sesentuh dengan dunia maya yang tidak terjangkau luasnya. Alam yang bersifat universal, pintunya cuma gajet-gajet pelbagai bentuk dan jenama.

Ahad, Julai 03, 2016

Novel Ibrim & Towa - Ular Gergasi Tasik Raga di Badan Cemerlang, Plaza Angsana, Johor Bahru

3 JULAI 2016: Novel IBRIM & TOWA telah 'sold out' di premis MPH CitySquare Johor Bahru. Sekiranya anda masih tercari-cari novel ini, saya difahamkan, novel Ibrim & Towa - Ular Gergasi Tasik Raga masih ada sedikit stoknya di Badan Cemerlang, Plaza Angsana, Johor Bahru. Novel ini juga boleh dibeli secara 'online'.

Beli di MPHONLINE: 
http://www.mphonline.com/books/nsearchdetails.aspx?&pcode=9789670172446

Ahad, Mei 15, 2016

SAJAK KEMBARA BELON UDARA - AMIENE REV

KEMBARA BELON UDARA

Ketika aku dibuai laman malam
aku teringat nafas sejuk di Doha
semangat beku cair dalam bisikan motivasi
entah kenapa kelalang mindaku bercahaya
ada mancis menyala-nyala jadi petunjuk

belon udara menyambut aku dari tanah yang gersang
aku turuti jemputannya
di langit pemikiranku meluas
aku tatapi cahaya-cahaya dari bingkai bangunan-bangunan
umpama titik-titik minta disambungkan
tersembunyi jawapan

di sebuah masjid
jadi perhentian.

AMIENE REV
15 MEI 2016, 12.15 pagi
Johor Bahru

Khamis, April 28, 2016

Ulasan Filem - Filem Redha


Apa yang membuatkan saya rasa terpesona dengan filem Redha?
1. Ia umpama buku panduan tentang anak-anak autisme yang penuh dengan seni. Buku panduan yang beremosi, menyentuh hati dan perasaan. Penonton secara tidak langsung diajar cara berdepan dengan anak-anak autisme.
2. Saya suka melihat ramai penonton menangis, terutamanya pasangan suami isteri yang kelihatan bagaikan pasangan romantik semasa menonton filem ini. Filem ini membuatkan mereka menghargai diri mereka sebagai pasangan ibu bapa.
3. Warna biru air laut Pulau Redang seperti kristal biru yang bersinar-sinar, serta alunan bunyi ombak memukau jalan cerita ini.
4. Filem ini memberi motivasi kepada diri saya. Kekuatan. Terapi. Mungkin kerana alunan kemanusiaan dan alam semula jadi yang indah cukup membantu.
5. Kesungguhan pelakon kanak-kanak (Danial) dan remaja mempelajari tingkah laku pelajar anak-anak autisme dipaparkan di bahagian akhir filem ini menyentuh hati saya. Saya rasa bukan saya saja yang tersentuh hati tetapi 100% pelakon lain di dalam panggung filem ini yang bagaikan enggan keluar sehingga ke akhir kredit filem.
6. Keluar dari panggung dengan satu perasaan istimewa, kesedaran, keinsafan dan juga pengetahuan serta pengalaman yang baru, membuat kita rasa cukup bersyukur akan kehidupan kita ini.
7. Redha umpama hadiah untuk kita semua yang suka menonton filem. Bukan senang nak cari filem yang macam ini. Filem ini menunjukkan bahawa penulis skripnya membuat kajian dan rujukan. Bukan calang-calang filem.
Saya sangat suka filem Redha.